Top Ad unit 728 × 90

Terbaru

recent

Islah diri dahulu, sebelum masyarakat

Ustaz Fathul Bari Mat Jahya

Islah bererti pembaikan. Suatu ketika dahulu, islah hanya dijalankan oleh pendakwah, guru-guru agama dan ustaz-ustaz yang mengajar mengaji al-Quran. Tetapi tidak lagi pada hari ini, ruang untuk menyampaikan mesej islah diluaskan, sesiapa sahaja boleh masuk ke dalamnya.

Tidak kira siapa, apa dan bagaimana. Dari islah bab agama sehinggalah kepada bab pemerintahan, telah ramai yang turut serta. Namun, apa yang ditakuti adalah ancaman daripada Nabi SAW tentang manusia yang berbicara mengenai sesuatu bukan bidangnya.
“Akan datang kepada manusia tahun-tahun penuh dengan penipuan. Ketika itu pendusta dibenarkan sedangkan orang jujur didustakan, pengkhianat dipercayai sedangkan orang amanah dianggap pengkhianat. Pada saat itu ruwaibidhah berbicara.” Ada yang bertanya, “Apakah dimaksudkan dengan ruwaibidhah?”. Beliau menjawab, “Orang bodoh yang turut campur dalam urusan masyarakat luas.” (HR Ibnu Majah)

Saya yakin, semua orang cintakan kebaikan, tetapi serahkan perkara ini kepada ahlinya. Tambahan pula, ketika ini kita semua berada dalam zaman yang sangat berhajat kepada pembaikan. Aqidah, moral dan pemikiran umat Islam telah dicemari anasir-anasir luar yang bercita-cita meruntuhkan Islam melalui tangan-tangan umat Islam sendiri.

Berikutan itu, kita lihat pada hari ini, umat yang paling senang bergaduh, tidak lain dan tidak bukan adalah umat Islam. Puncanya adalah kita sendiri kerana tidak mahu berpegang kepada agama. Seandainya kita memahami agama, sudah tentu kita kenal siapa ruwaibidhah dan menjauhinya.

Si Ruwaibidhah tidak amanah dan berdusta ketika memberi fatwa, inilah sebenarnya pangkal runtuhnya agama.Gerakan islah dalam Islam bermula ketika Nabi Muhammad SAW diutus. Baginda merupakan imam dalam gerakan ini yang mengemudi bahtera islah bersama para sahabatnya.

Betapa hebatnya ahli bahtera tersebut sehinggakan belum pernah ada manusia yang dijamin syurga seperti mana mereka. ALLAH memberikan mereka label ‘semoga ALLAH meredainya’ dan didoakan daripada generasi ke generasi sehingga hari kiamat. Pujian ALLAH terhadap mereka sangatlah banyak dalam al-Quran.
“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) daripada golongan Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, ALLAH reda kepada mereka dan mereka pun reda kepada ALLAH dan ALLAH menyediakan bagi mereka syurga-syurga mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” (Surah at-Taubah ayat 100)

Kita semua sedia maklum Rasulullah dan para sahabatnya telah berjaya dari segenap aspek kehidupan. Baik jasmani dan rohani, semuanya cemerlang. Setelah ditarbiahkan selama 13 tahun dengan pentarbiahan aqidah yang sahih, gerakan islah berhijrah ke Madinah untuk memelihara aqidah dan menjalankan syariat Islam.

Mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran dilaksanakan, siapa dan bagaimana semuanya mengikut petunjuk Nabi SAW. Hanya ahli sahaja yang berbicara kerana apabila si jahil memberi fatwa, bukan lagi islah yang diundang, tetapi parah dan kehancuran.

Sumbernya hanya satu iaitu wahyu, al-Quran dan as-Sunnah. Barang siapa yang bercita-cita untuk memperbaiki masyarakat dan negaranya, ambillah wahyu sebagai resipinya. Dengan syarat, islahkan diri anda dahulu. Belum pernah ada seorang kaki botol melarang orang lain minum arak dan seorang pencuri menangkap perompak lain!

Seseorang yang memiliki kebaikan akan membentuk sebuah keluarga. Dari keluarga akan berkembang kepada masyarakat dan akhirnya kebaikan tersebar ke seluruh negara. Inilah resipi daripada wahyu untuk proses islah.

Namun, kita pada akhir zaman terancam dengan fatwa-fatwa palsu daripada orang yang dijulang sebagai ulama. Baginda SAW mengisyaratkan ia 1,400 tahun yang lalu,
“Sesungguhnya ALLAH tidak akan mengangkat ilmu dengan sekali gus daripada para hamba. Namun ALLAH akan mengangkat ilmu dengan mewafatkan para ulama. Hingga bila tidak tersisa seorang pun ulama, manusia mengangkat pemimpin daripada kalangan orang-orang yang bodoh. Mereka ditanya lalu berfatwa tanpa ilmu. Mereka pun sesat dan menyesatkan.” (Riwayat Imam al-Bukhari)

Jadi, perkara pertama perlu diislah adalah diri kita sendiri daripada sumber ilmu yang ternoda dengan fatwa palsu. Supaya ilmu itu yang ada pada kita hari ini sama seperti apa yang Nabi dan para sahabatnya berada di atasnya. Wallahua’lam.

siaran akhbar Ahad, 29 April 2012.

siaran ilmuanmalaysia.com entri 2 Mei 2012
Islah diri dahulu, sebelum masyarakat Reviewed by Fathul Bari Mat Jaya on 10:55 AM Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by Dr. Fathul Bari © 2014 - 2015
Powered By Blogger, Designed by Abu Aqif Studio

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.